Tanggapi Kenaikan Harga Minyak Tanah, DPRD Buteng Gelar Rapat Bersama Pemda

Harga Minyak Tanah
Ketua Komisi III DPRD Buteng (tengah), Asisten II Setda Buteng (kanan)

Pojok6.id (Buton Tengah) – Menyikapi fenomena kenaikan yang saat ini sedang terjadi,  Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) menggelar rapat gabungan bersama Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Buton Tengah (Buteng). Rapat tersebut dilakukan dalam rangka mendapatkan penjelasan serta langkah yang akan di tempuh untuk mengatasi gejolak yang ada.

Ketua Komisi III selaku pimpinan rapat membeberkan informasi yang ia temukan di tengah masyarakat terkait kenaikan harga minyak tanah. Menurutnya, kenaikan harga minyak tanah yang menyentuh angka dua belas ribu perliter menambah beban masyarakat khususnya masyarakat Kabupaten Buton Tengah.

“Dari rapat ini Kita mendapat informasi dari teman-teman agen, memang kelangkaan itu salah satu penyebabnya adalah pengurangan kuota masing-masing agen, kemudian tadi bervariasi kelangkaannya dari UD. Sejati itu ada sekitar 2800 sekian-sekian pengurangannya. Lalu kemudian UD. Miko itu 418 kilo liter lalu UD. Faisal itu 5617 kilo liter, itu semua dikurangi,” ungkap selaku pimpinan rapat yang dilaksanakan di Aula DPRD Buteng pada Senin (7/11).

Read More
banner 300x250

Mengenai pengurangan kuota tersebut, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah memformulasikan langkah-langkah untuk bertemu langsung bersama pihak pertamina untuk melakukan penambahan kuota terhadap minyak tanah.

“Pengurangan ini dari pihak pertamina, oleh karena itu saya kira kewajibannya kita di DPRD dan pemerintah daerah setelah rapat ini insyaaAllah kita ulang memformulasikan langkah selanjutnya untuk kemudian kita ketemu dengan pihak pertamina. Karena ini kalau masalahnya pengurangan berarti jawabannya harus ada penambahan kuota hanya itu yang bisa memperbaiki kelangkaan,” lanjut ketua komisi III DPRD Buteng ini.

Tasman menyebut, hal ini perlu diperjuangkan sebab kenaikan harga minyak tanah yang di anggap sabgat drastis ini memilik banyak dampak dominan, terlebih pada pedagang kaki lima.

“Kenaikan harga minyak ini memiliki dampak efek dominan. Kalau misalnya diatur dimasyarakat dari pangkalan lima ribu rupiah, kemudian 5 liter perkeluarga itu sudah sangat tidak cukup dalam satu bulan. Belum lagi kita bicara masalah pengusaha-pengusaha kecil yang penjual gorengan itu kan mereka lebih banyak lagi pemakaiannya,”

“Nah ini saya pikir harus menjadi titik perjuangannya kita selaku perwakilan rakyat yang kemudian menjadi agenda pembahasan kalau kita nanti bertemu dengan pihak pertamina,” jelasnya lebih lanjut.

Untuk saat ini dalam waktu dekat pihak DPRD dan pemerintah daerah kabupaten Buton Tengah memutuskan akan berkunjung ke pihak pertamina untuk mendapatkan jawaban dari persoalan yang saat ini dihadapi masyarakat Buton Tengah.

“Untuk saat ini solusinya dalam waktu dekat kita bersama pemda lalu kemudian kita akan sama sama ke pertamina dalam rangka menyampaikan bahwa sebenarnya kebutuhan di Buton Tengah itu sudah tidak memadai lagi dengan kuota yang ada sekarang ini, maka jawabannya harus ada penambahan kuota.

Sebab disebutkan Politisi Partai PKS ini Untuk kuota secara keseluruhan di Buton Tengah jika di masing masing UD ini ada sekitar kurang lebih 10.000 kilo liter. Kemudian dikatakannya yang harus di hitung kembali bersama pemerintah daerah adalah kuota tersebut masih belum memadai untuk kebutuhan masyarakat di Buton Tengah.

“Saya kira dengan kuota sejumlah itu terus pertambahan penduduk belumlagi pertambahan aktifitas masyarakat sudah tidak memadai, karena dulu kuota sebanyak itu dari tahun 2013 kita masih bergabung dengan kabupaten Buton, datanya kan pasti bergeser itu ada penambahan, jadi itu yang harus kita kaji kembali,” tutupnya

Baca berita kami lainnya di

Related posts

banner 468x60